>
TUAI PADI ANTARA MASAK, ESOK JANGAN LAYU-LAYUAN, INTAI KAMI ANTARA NAMPAK, ESOK JANGAN RINDU-RINDUAN...

Monday, February 28, 2011

Pantai Cherating...

 

Deru ombak dan desiran angin seperti tergiang-giang di telinga 

hamparan putih bersih pantaimu begitu mengujakan

damaimu menggamit rinduku

tak sabar aku untuk menemuimu

mendakapmu melalui semua deriaku

sabarlah menanti kehadiranku

wahai pantai indah Cherating namamu...


Derumu menggamitku sebelum mentari menjengah
tanpa ragu, aku berlari ke dalam pelukanmu
ohhh...dinginmu membungkus tubuhku
sepoi bayumu mengusap lembut mulus wajahku
aku teruja

Ombakmu memukulku lembut
membelaiku penuh kasih
rinduku terubat
aku mahu terus begitu selamanya
lemas dalam dakapan mesramu

Tiba-tiba kau mengasariku tanpa rela
aku tersungkur dalam ganas ombakmu seketika
langit dan mentari menjadi saksi
ombakmu semakin ghairah memperlihatkan diri

Namun aku tetap di situ, terpaku
membiarkan diri dipelakukan begitu
apabila ganasmu semakin menggila
aku akur dan terpaksa berundur
meninggalkanmu tanpa rela…
                                                     


Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Kisah itu 2


Dalam derai air mata
kisah itu kuulang baca
kisah cinta melankolik
jalan cerita sudah di penghujungnya
penamatnya tragis meruntun jiwa

Kisah Sang Pangeran dan Sang Putri
hanya sebuah ilusi
kisah cinta yang tak akan pernah jadi nyata
tak tergapai tangan
hanya satu fatamorgana

Sang Pangeran dan Sang Putri
saling berusaha untuk tetap setia
tapi berpisah jua akhirnya
Sang Pangeran telah memberikan hati
Sayangnya Sang Putri tidak pernah mahu mengerti

Sang Pangeran berduka nestapa
berasa kesal akan Sang Putri
bersikap sombong tak mahu memahami
lalu Sang Putri direlakan pergi
kerana itu pilihan terbaik

Sang Putri meratapi segala yang terjadi
hati merintih menyesali diri
namun rela berundur dari sisi
Sang Pangeran akan selalu dikenang
cintanya untuk Sang Pangeran tetap abadi
                                                                         


Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Biarkan Aku Pergi...



Biarkan saja aku pergi
keluar dari hatimu
bebas daripada ikatan yang tak pernah wujud

Biarkan saja aku pergi
kerana aku tak mampu mengerti
lebih lama aku di hatimu
semakin menyeksa ragamu

Biarkan saja aku pergi
walau ada luka di hati
kerana aku tak mampu
menjadi serikandi cintamu

Biarkan saja aku pergi
kerana aku tak layak untukmu
carilah pengganti
yang bisa menyinari cintamu
                                                  


















Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Tiada Lagi...


Tiada lagi yang akan menyambut tatkala rinduku bersenandung
tiada lagi yang akan berbicara tatkala kuperlukan teman bermadah
tiada lagi yang akan mendengar tatkala kuberlipurlara
tiada lagi yang akan memujuk tatkala rajukku melanda
tiada lagi yang akan menenangkan tatkala kuberhiba
ya, tiada lagi

Kini...
tangisku berlagu tapi tak berirama
bibirku berkata tapi tak bersuara
hatiku merintih tapi tak terucap
                                                         


Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Mawar Biru (2)


Kamu harus kuat, duhai mawar biru
jangan biar mutiara beningmu tumpah lagi
kerana kamu sendiri, kini
tiada lagi yang akan menyapu mutiara bening yang mengalir di pipi mulusmu

Duhai mawar biru
bangun dari rebahmu
dan terus berjalan
walaupun langkahmu lemah dan longlai
walaupun kamu sangat terluka
terus berjalan
jangan menoleh lagi

Kasihan kamu duhai mawar biru
tiada lagi yang mahu mendengar rintihanmu
tiada lagi yang akan memperdengarkan senandung lagu rindu untukmu
pasrahlah kamu duhai mawar biru

Duhai mawar biru
kauimpikan bahagia
tapi kecewa yang menjelma
dan sepi akan terus bertahta
menemanimu sepanjang masa
                                                     





Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Monday, February 21, 2011

Bingkisan Rindu...


Kutitipkan sebuah lukisan rindu kepadamu 
lewat hembusan bayu 
pintaku, 
bingkaikannya dengan bingkai termahal 
yang bersalut kasih tulusmu
dan gantungkannya 
di suatu sudut di ruang hatimu yang terdalam 
yang diterangi cahaya cintamu nan abadi...
                                                                         

Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Nilai Cintaku...


Cintaku kepadamu
menguji kesetiaan
mendamba kesabaran
menagih pengertian

Cintaku kepadamu
cinta yang tak pernah terucap
menanggung rindu yang berpanjangan
bersama usia yang semakin menginjak

Cintaku kepadamu
takkan usang biarpun musim berlalu
hanya milikmu walau tak  akan pernah memiliki
tetap jujur walau tak pernah berjanji

Cintaku kepadamu
tak perlukan jawabmu
walau tanpa balas
cintaku tak pernah goyah

Cintaku kepadamu
tak perlu siapa tahu
cukuplah kau mengerti
cintaku abadi

Setiaku hanya kepadamu
itulah nilai cintaku....
                                             



Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Wednesday, February 16, 2011

Kisah Itu....



Ditemani sunyi malam
kisah itu kuulang baca
kisah cinta melankolik
permulaannya indah bagai di kayangan
jalan cerita masih berliku
mutiara bening jadi taruhan
menyusuri kisah yang masih samar  penghujungnya

Kisah Sang Pangeran dan Sang Putri
berputik cinta diawali persahabatan
berkirim rindu  lewat hembusan bayu
menyulam kasih dari kejauhan
hamparan lautan  jadi halangan
mengundang cabaran yang menuntut ketegaran

Sang Putri sahabat terbaik
Sang Putri teman dalam suka dan duka
Sang Putri kekasih yang dipuja
semua  yang indah milik Sang Putri
sedikit kekurangan tak nampak sama sekali

Sang Pangeran indahnya di hati
Sang Pangeran sifatnya terpuji
Sang Pangeran kesatria sejati
Bijak bicara berlidah pendeta
Kalamnya tulus penuh pesona

Ditemani pekat malam tak berbintang
Kisah itu kucuba fahami
Kini aku mengerti
    Kisah itu takkan usang oleh waktu
    Takkan hancur tergilis kereta zaman
    Takkan pudar oleh musim yang terus berganti
    Biarkan ia terus bercerita di relung hati
    Hanya keyakinan dan kesetiaan
    Serta rasa saling percaya yang membuatnya mampu
    bertahan...
                                                                              
                                                                             

Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Monday, February 14, 2011

Rindu...


Rindu
apabila rasa itu hadir menyesak dada
semuanya rasa tak kena
terkadang terasa mahu menangis seperti anak kecil  
tapi mana mungkin
zahirkan saja rasa itu melalui bunga-bunga bahasa yang paling indah
bunga doa dan sujud kepada-Nya

Rindu
apabila rasa itu hadir bertamu di ruang hati
tak siapa mampu mengingkarinya
yang muda, yang tua,  yang buta, yang bisu, yang cantik dan yang buruk
semuanya berhak untuk merindu dan dirindui
kerana rasa itu tulus dan hadirnya tanpa syarat

Rindu yang tulus, suci dan murni
memenuhi ruang hati yang terdalam
menjadi azimat penawar duka
menyentuh kalbu 

Rindu yang tulus harum mewangi
Rindu yang tulus membahagiakan
Jadi, jangan cuba menagih rindu
Kalau tak bisa membahagiakan


Rindu bersyarat kerana harta dan rupa
Rindu bersyarat menyiksa jiwa
Dusta dan melukakan...
Mengundang benci tak bertepi

Bicara rindu..
Hanya  yang merindu  bisa merasai
Hanya yang merindu bisa mengerti

Rindu pada insan, terbatas
Rindu pada Tuhan, infiniti
Dan rindu kepada-Nya adalah yang terindah...

                                                                              

                                                                                                






Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Amarah….


Kala dirimu  diperolok-olok
dek janji yang tak pernah terlunas
kerana kata-kata  sekadar mainan bibir
hati mula membara

Kala hati panas dan membara
jiwa terbakar
amarah pun datang
merasuk jiwa yang lemah
menguasai diri dan juga minda

Amarah
rasa itu menepis segala rasa hormat
mengusir rindu, sayang dan  juga cinta
amarahmu  mengundang dendam kesumat
yang tak berkesudahan

Kalammu menjadi senjata
nada sinis di mana-mana sahaja
menyerang dan terkadang mempertahankan
dirimu puas meluahkan segala yang terpendam
agar mereka mengerti

Amarah
walau apa pun alasannya
rasa itu harus dipimpin
harus sedia memaafkan
agar tidak mengheretmu ke lembah penyesalan
agar dirimu tak disisihkan
kerana angkuh dengan amarahmu.

                                                                     



Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.