>
TUAI PADI ANTARA MASAK, ESOK JANGAN LAYU-LAYUAN, INTAI KAMI ANTARA NAMPAK, ESOK JANGAN RINDU-RINDUAN...

Friday, May 20, 2016

Hadiah Dari Hati 3 : Ahmad Zamzari bin Ismail



             Pada awal pagi 16 Mei 2016 yang lepas,  saya menerima berpuluh-puluh whassap daripada bekas pelajar -pelajar saya, termasuklah daripada Zamani, bekas pelajar High School Bukit Mertajam (STBM), Seberang Prai, Pulai Pinang.  Dia mengucapkan Selamat Hari Guru kepada saya, dan pada tengah harinya, dia menelefon saya, tetapi saya tidak menjawabnya kerana saya berada di dalam dewan kerana meraikan sambutan Hari Guru peringkat sekolah, tambahan pula suasana yang bising pasti akan menganggu perbualan kami jika saya menjawab panggilannya pada ketika itu.  Jadi, saya biarkan sahaja deringan itu berhenti sendiri.  Saya berkira-kira untuk menelefonnya semula pada petang nanti. Walau bagaimanapun, saya terlupa. 

          Pada keesokkan harinya, saya  menelefon Zamani sebanyak dua kali, namun panggilan saya tidak dijawabnya. Tak apalah, mungkin dia juga sibuk.  Selepas beberapa  jam kemudian, dia menelefon saya semula.  Kali ini saya berjaya bercakap dengannya.  Sebenarnya saya tidak cam dan tidak ingat rupa bekas pelajar saya ini, namun, setelah mendengar suaranya, saya terasa suara itu seperti biasa pada telinga saya.  Saya cuba mengingati rupanya sedaya upaya saya, dan akhirnya saya berjaya.  Ya, dialah Ahmad Zamzari bin Ismail, bekas pelajar saya yang saya ajar pada tahun 1998-1999, 17 tahun yang lepas di STBM.  Saya guru bahasa Melayunya semasa dia di tingkatan 6 Rendah dan 6 Atas. Dia tergelak apabila saya memanggilnya Zamani.  Entah macam mana saya boleh menyimpan nombor telefonnya dengan nama Zamani sewaktu dia menghubungi saya pada tahun lepas.  

         Kami berbual pendek.  Zamzari akhirnya meminta untuk berjumpa dengan saya, kerana katanya, itu hajatnya sejak dahulu.  Kebetulan dia akan datang ke Kuala Lumpur pada petang itu atas urusan kerja.  Dia kini tinggal di Puchong dan menjalankan perniagaan secara kecil-kecilan, ceritanya kepada saya semasa kami berbual.  Oleh sebab dia kedengaran bersungguh-sungguh mahu berjumpa saya, saya memberi 'lampu hijau', namun saya harus meminta keizinan suami saya terlebih dahulu.  Alhamdulillah, suami saya memahami dan mengizinkannya.  

           Pada petang itu, seperti yang dijanjikan, kami berjumpa.  Pertemuan antara seorang guru dengan bekas pelajarnya.  Pada pertemuan itu, dia menghadiahi saya seutas jam tangan.  Terharunya saya, namun gembira. Hadiah sempena hari guru katanya, dan dari hatinya yang tulus ikhlas. Terima kasih, Zamzari.  Ingatannya terhadap saya membuatkan saya sangat terharu. Walaupun sudah 17 tahun kami berpisah setelah dia menamatkan STPMnya, dia masih mengenang saya sebagai guru yang sentiasa memberi semangat dan dorongan kepadanya, dan juga merupakan antara guru kesayangannya selain rakan guru saya dari sekolah yang sama, iaitu Pn. Sarah dan Pn. Monalisa.  Alhamdulillah, dan terima kasih sekali lagi, Zamzari, atas ingatan yang berkekalan. 

           Ahmad Zamzari bin Ismail, 36 tahun, kini seorang ahli perniagaan yang berjaya.  Saya berasa sungguh bangga akan dirinya. Dalam pertemuan itu, dia bercerita segala-galanya kepada saya, tentang keluarganya, isterinya, anak-anaknya dan juga tentang pengalaman hidupnya dari mula dia belajar untuk hidup  sehinggalah dia berjaya kini. Segala pengalaman dan susah payah yang dihadapinya selama ini berjaya mematangkan dan mendewasakannya. Kini dia mempunyai empayar perniagaannya sendiri. Tahniah, Zamzari.  Sungguh, saya kekaguman tatkala mendengar semua ceritanya, lebih-lebih lagi cerita tentang perniagaannya.  Satu hal yang membuatkan saya berasa terharu, walaupun dia sudah berjaya dalam hidup, namun dia tidak pernah melupakan guru-gurunya, malah sangat berusaha untuk  menghubungi mereka, seterusnya berjumpa dengan mereka, semata-mata untuk mengucapkan terima kasih kepada guru-gurunya yang telah mendidiknya dahulu. 

          Saya sangat bersyukur kepada Allah kerana ramai bekas pelajar saya masih mengenang saya hingga kini, selalu menghubungi saya dan selalu bertanya khabar saya. Saya juga sangat terharu kerana didikan saya selama ini sedikit sebanyak terkesan di hati mereka,  sekali gus mampu mempengaruhi tindakan yang diambil dalam hidup mereka, dan akhirnya berjaya dalam hidup, di dunia dan di akhirat, insya-Allah. 

             Ahmad Zamzari bin Ismail dan juga semua bekas pelajar cikgu yang lain, Ierwan Ismail, Rozeini Din, Azizi Mohamad, Hafifi Azri, dan lain-lain, cikgu doakan awak semua berjaya dan bahagia dengan kehidupan awak sekarang.  Terima kasih atas ingatan yang berkekalan dan doa yang tulus ikhlas daripada awak semua untuk cikgu. Zamzari, terima kasih sekali lagi kerana sanggup datang jumpa cikgu, belanja cikgu dan beri hadiah yang sangat istimewa kepada cikgu.  Hanya Allah yang mampu membalas kebaikan awak, insya Allah.





Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Monday, May 16, 2016

Citra Seorang Guru


(i)
Guru
pencetus idea
pembina negara bangsa
mendidik dan menyebarkan ilmu
melahirkan modal insan seimbang
cemerlang dunia
cemerlang akhirat

Guru
tingkahnya menjadi teladan
bicaranya  bak pendeta
senyumnya mesra menyantun pelajar
terkadang menjadi tempat untuk mengadu
marahnya bukan kerana benci
ada sayang yang sukar dimergerti


Demi anak bangsa
doa dan harapan tak pernah putus
agar putera puteri yang terdidik olehnya
bisa jadi yang terhormat
bisa jadi yang tersohor
bisa berbakti kepada nusa dan bangsa
dan bisa juga jadi insan mulia
walau tak punya harta segala

Usah dinista khilaf seorang guru
kerana tiada yang sempurna
dia jua manusia biasa
yang bisa salah percaturan
namun
pandanglah usaha dan dedikasinya
dan pada segala bakti yang dicurah
kepada anak bangsa

Angkatlah martabatnya
muliakanlah darjatnya
sebaris darjat seorang ibu dan ayah
kerana... 
melalui didikan dan asuhannya
telah melahirkan insan-insan hebat
yang melata di pelosok dunia

Citra seorang guru
lelahnya tak pernah dicanang
ikhlasnya tak perlu diragui
wang ringgit tak pernah berkira
ceria dan derita anak didik dikongsi bersama
bukan balasan yang dipinta
cukup sekadar ingatan yang berkekalan
dan doa yang tulus ikhlas

(ii)
Dengarlah wahai anak-anakku
pesan gurumu ini
andai dirimu tersungkur di tengah jalan
dan langkahmu goyah

usah risau
usah bimbang

akan kami sambut
tak akan kami lepas

akan kami rawat 
tak akan kami biar

hingga lukamu sembuh sepenuhnya
agar kau mampu meneruskan perjalananmu
menuju lorong harapan
dengan langkah gagah
demi menggapai cita-cita
untuk mengenggam kecemerlangan

semoga nanti
kau akan mengerti jua
pengorbanan dan kasih sayang kami 
tulus tak bersempadan











Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Dedikasi Untuk Puan Rosimah Tan


Pn. Rosimah Tan
wanita istimewa
dalam meniti usia emas
kudratnya masih gagah
cergas ke sana dan ke sini
walau terkadang dihambat lelah
namun 
tak pernah berhelah
lelah dikesamping
demi tuntutan kerja 
rela segala
dengan niat 
kerana Allah Taala

Kak Shima
panggilan manja untuknya
ramahnya tak perlu dipertikai
mesra menyapa
tak kira siapa 
juga tak lokek senyuman

hadirnya menceriakan
tanggungjawab dilaksana penuh dedikasi
meringankan beban yang lain 

tanpanya
keluh dan kesah berbunyi
susah semua
banyak kerja tergendala
guru-guru garu kepala

24 tahun mengabdi diri
pada tugas yang tak pernah bernoktah
kini tibalah waktunya untuk mengundurkan diri
mahu menghabiskan sisa-sisa usia  
untuk diri sendiri
juga keluarga tercinta

Tempoh berpencen
waktu terbaik untuk muhasabah diri
mahu berkelana mempersiapkan diri
untuk mencukupkan amalan
sebagai bekalan nanti
sebelum dipanggil pulang
oleh Sang Pencipta
itulah doa
itulah harapan
seorang Rosimah

Adat dunia
yang patah tumbuh
yang hilang berganti
namun tak sama
tak juga serupa
budimu tak terbalas
jasamu akan tetap kami kenang
selagi hayat dikandung badan

Terima kasih kak Shima
selamat berpencen
semoga berbahagia selama-lamanya
kami sayang kak Shima




















Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Sunday, May 8, 2016

Ho Kai Liang



                Sudah 10 tahun lebih saya menulis teks ucapan pengetua dan perasmi serta teks biodata pelajar-pelajar cemerlang untuk dibacakan pada majlis Hari Anugerah Kecemerlangan Kurikukulum dan Majlis Graduasi di sekolah saya.  Teks Wira / Serikandi Tasik SPM / STPM, Teks Tokoh Pelajar atau Permata Tasik, dan juga Teks Wira / Serikandi Harapan Tasik SPM / STPM.  Itu tugas saya, tetap dan mungkin sampai pencen. Maklumlah, namanya pun guru bahasa Melayu.  Kalau bukan guru bahasa Melayu, siapa lagi yang lebih layak untuk melaksanakan tugas tersebut, betul tak? Maaf, saya langsung tidak bermaksud untuk bernada riak, sekadar menjelaskan bahawa tugas itu memang guru bahasa Melayu yang kena buat.  

       Bukan tentang tugas tersebut yang hendak saya fokuskan di sini, tetapi  tentang pelajar atau tokoh yang saya tulis dalam teks tersebut.  Dalam ramai-ramai tokoh pelajar yang pernah saya tulis, saya agak terkesan dengan tokoh pelajar yang seorang ini, Si kacak Ho Kai Liang.  Beliau merupakan pelajar U6SS3 2015 dan baru sahaja menerima Anugerah Tokoh Pelajar 2015 a.k.a Permata Tasik 2015 pada hari Sabtu yang lepas (7 Mei 2016) dalam majlis Hari Anugerah Kecemerlangan Kurikulum kali ke-30 tahun 2016. Sekalung tahniah untuk beliau.

         Sesungguhnya, yang baik-baik dan yang elok-elok, semuanya menjadi miliknya. Bertuahlah si empunya badan. Sudahlah kacak, tinggi lampai, putih bersih persis bintang k-pop.  Gilaan dan impian para gadis di sekolah.  Baik Melayu, Cina mahupun India, ramai yang cair melihat senyumannya. Saya sendiri pun suka akan senyumannya yang ramah. Sangat aktif dalam bidang kokurikulum dan sangat cemerlang dalam bidang akademik.  Ketua pengawas yang berwibawa dan sangat komited.  

         Santunnya, budi bahasanya dan ramahnya, saya bagi markah A+++.  Saya tidak pernah mengajarnya, namun dia tetap menghormati dan menyapa saya dengan ramah setiap kali berjumpa.  Dia juga akan menyapa guru-guru lain yang tidak pernah mengajarnya dengan ramah. Saya pernah berbincang dengannya tentang satu perkara sedikit masa lalu.  Saya sendiri sebagai guru bahasa Melayu berasa amat kagum akannya tatkala bercakap dengannya.  Bahasanya sangat gramatis, siap menggunakan ayat komplemen gabungan dan pancangan. Kagum sungguh saya. Nada suaranya lembut dan mempersonakan setiap telinga yang mendengar.  

         Bukan saya hendak memperlekeh pelajar-pelajar BM saya sendiri, tetapi hakikat tetap hakikat.  Pelajar-pelajar Melayu saya sendiri tidak pernah berbicara sebegitu dengan saya, apatah lagi dalam situasi formal.  Pelajar-pelajar saya sendiri lebih terpengaruh dengan bahasa slanga apabila bercakap dalam situasi formal.  Itulah kelebihan dan keistimewaan Ho Kai Liang berbanding dengan yang lain. Sebaik tamat majlis, semua orang berebut-rebut hendak bergambar dengannya, maklumlah hero k-pop. Ramai juga adik-adik junior yang meminta nasihat sebagai motivasi. Semuanya terpegun kekaguman tatkala  dia melontarkan nasihat.  Itu pengakuan jujur pelajar saya sendiri.  Bertuahlah ibu bapanya kerana mempunyai anak sepertinya.

        Ho Kai Liang, semoga awak terus berjaya dalam hidup, bahagia dan membahagiakan orang lain di sekeliling awak. Good luck and all the best to you.  Love you too.

Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Throwback : Hadiah Dari Hati 2



        Tiga sekawan, 3 serangkai, 3 idiots...itulah mereka, Vinod a/l Manayokhen, Mohamad Faiz Alwagif dan John Francis s/o Charles Sebastian. Fotografer Sidang Redaksi 2014 paling berdedikasi yang pernah saya kenali.  Yang lain-lain bukannya saya kata tidak berdedikasi, tetapi mereka bertiga ni tersenarai dalam senarai paling berdedikasi. Kenapa mereka terpilih?  Kerana mereka sanggup datang ke sekolah dan membantu saya sebagai jurufoto untuk Majlis Hari Kecemerlangan Kurikulum 2015 ketika saya benar-benar memerlukan khidmat jurufoto pada ketika itu, sedangkan mereka sudah tamat persekolahan dan sepatutnya tugas itu digalas oleh jurufoto Sidang Redaksi 2015.  Saya tidak pernah menyalahkan jurufoto-jurufoto Sidang Redaksi 2015, kerana mereka sebenarnya ada hal tersendiri yang tidak dapat dielakkan.

         Dalam kelas, mereka juga paling rapat dengan saya berbanding yang lain.  Semasa saya mengajar, mereka suka bercakap.  Apabila saya menegur, mereka cuma tersengih, kadangkala menjawab juga, saling menyalahkan antara satu sama lain. Kadang-kadang naik angin juga saya dengan karenah mereka.  Apa-apa pun, mereka sebenarnya pelajar saya yang baik, ringan tulang dan baik hati, malah mereka jugalah penyeri  kelas U6SS1 2014.  Saya sangat menyayangi mereka dan semua  pelajar U6SS1  2014 seperti anak-anak saya sendiri. Saya terima mereka semua seadanya, tanpa syarat. Marah saya hanya kerana sayang, tak pernah membenci.

         Antara mereka bertiga, Vinodh paling setia dengan saya.  Setiap hari dia akan menunggu saya di depan pondok ilmu di hadapan tangga bangunan tingkatan enam.  Tanpa pernah saya meminta dia untuk membantu saya, dia sendiri meminta untuk membantu,  membawakan beg sekolah, barang-barang dan handbag saya naik ke bilik guru.  Jujur saya mengaku, saya ni memang malas bawa barang, hatta handbag sendiri. Biasanya kalau keluar dari kelas, pelajar -pelajar sayalah yang akan membantu saya membawakan buku-buku saya dan handbag saya ke bilik guru, sejak dulu hingga kini...hehhehe.  Aiman Syafiq,  Zulfikar Mazlan, dan Suriyah (2015), Murali dan Azwadie (2014) juga selalu jadi tukang bawa buku-buku dan handbag saya. Berbalik kepada Vinodh,  dia  akan sentiasa membantu saya setiap hari.  Jika kelibatnya tiada di situ, itu bermakna dia tidak hadir ke sekolah, dan saya berasa 'sesuatu' akibat ketidakberadaannya di situ.  

      Sikapnya, santunnya dan kesetiaannya terhadap saya mengingatkan saya kepada seorang lagi bekas pelajar saya, iaitu mendiang Ashween, bekas pelajar 5 Sains 1  tahun 2006-2007.  Mendiang juga seorang yang sangat setia terhadap saya, setia menunggu saya di hadapan pintu kereta saya setiap hari tanpa jemu, semata-mata   untuk membantu saya membawakan barang-barang saya.  Saya berasa sangat bertuah kerana memiliki pelajar seperti Vinod dan Ashween.  

       Saya pernah bertanya kepada mereka berdua, Vinodh dan Ashween, tidakkah mereka berasa malu kerana selalu membantu saya setiap hari dengan membawa barang-barang saya, sedangkan pelajar lain tidak pernah berbuat begitu.  Mereka menjelaskan kepada saya bahawa mereka melakukannya dengan ikhlas dan tidak pernah berasa malu, malah mereka berasa bangga dan seronok kerana dapat membantu saya.  Terima kasih Vinod, terima kasih Ashween.

        Satu hal yang membuatkan saya berasa sangat terharu apabila pada suatu pagi semasa menunggu perhimpunan pagi, Cik Prema Dewi memberitahu saya bahawa  Vinodh pernah memberitahu beliau apabila beliau bertanya kepada Vinodh, kenapa dia kelihatan sangat sayang kepada saya. Rupa-rupanya Cik Prema sendiri perasan apabila dia selalu melihat Vinodh membawakan beg dan barang-barang saya ke bilik guru setiap pagi. Jawab Vinodh, saya ialah ibunya yang kedua. Wah, sukanya saya kerana Vinodh menganggap saya ibunya.  Itu bukti dia sangat menyayangi saya.  Vinod, cikgu juga sangat menyayanyi awak. Percayalah.  Saya belum pernah bertanya sendiri kepada Vinod, kenapa dia sangat menyayangi saya. Teruja juga saya untuk mengetahui jawapan jujur daripadanya, tetapi hingga kini, belum terlontar soalan itu daripada mulut saya.

        Baiklah, berbalik semula kepada cerita saya berkenaan 3 sekawan tadi, Vinodh, Faiz dan John.  Tahun lepas, seminggu selepas tarikh hari lahir saya, mereka datang ke sekolah untuk berjumpa saya.  Saya mengajak mereka minum di kantin.  Nak belanja makan, mereka menolak, jadi saya paksa juga mereka oder milo ais sambil bersembang-sembang dengan mereka. Selepas beberapa minit bersembang, mereka mengeluarkan satu beg kertas dan menghulurkannya kepada saya.  Kata mereka, "Kami bawa sesuatu yang kecil sebagai hadiah daripada kami untuk cikgu sempena hari lahir cikgu yang ke-45.  Semoga cikgu sudi menerimanya.  Happy belated birthday cikgu Zue."  Saya terkejut, namun teruja. Saya bertanya, "Apa ni? Buat susah-susah je"  Mereka jawab, "Cikgu bukaklah dan tengok sendiri".  Saya mengeluarkan sebuah kotak dari beg kertas itu. Sebuah kotak jam.  Apabila saya membukanya, kelihatan seutas jam tangan berwarna emas.  "Ya Allah, cantiknya, terima kasih sangat-sangat, Vinodh, John dan Faiz.  Cikgu sangat suka dan sangat menghargainya." Saya benar-benar terharu, namun seronok. Saya tiba-tiba mengeluh.  "Jam ni mesti mahalkan?  Cikgu tak minta semua ni dan cikgu rasa bersalah pulak sebab awak terpaksa gunakan duit yang awak kumpulkan untuk beli hadiah ni untuk cikgu," saya sedikit beremosi.  "Tak apa cikgu, jam ni taklah mahal sangat pun, kami ikhlas cikgu.  Hadiah ini khusus untuk cikgu, hadiah dari hati kami sebab kami sayang cikgu." Mereka bertiga hanya tersenyum ramah.  Oh, terharunya.  "Terima kasih sekali lagi, Vinodh, John dan Faiz.  Semoga Allah membalas kebaikan awak bertiga dan memberi kejayaan kepada awak bertiga.

               Setelah bersembang kurang lebih setengah jam, mereka mohon untuk mengundur diri.  Ada hal, kata mereka, dan kami berpisah di situ.  Jam, hadiah dari hati mereka untuk saya itu, saya pakai setiap hari ke sekolah hingga kini, dan mereka sentiasa ada  di hati saya setiap hari.

P/S :  Ini jawapan Vinodh kepada saya apabila dia 'pm' saya tengah hari tadi.

First sbb masa saya form 5, semua cikgu mcm biasa.. Then lepas masuk form 6, cikgu Zue yg encourage saya.. Selalu beri tunjuk ajar yg baik
Bagi jawatan ketua biro fotografi
Sentiasa tolong kami.. Then saya sendiri dah accept cikgu sebagai ibu kedua bagi saya



        

          



Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Monday, May 2, 2016

Tingkat-tingkat Ibadah


Bismillahhirahmanirrahim...

        Selawat dan salam kepada Nabi MUhammad saw. Mudah-mudahan Allah swt merahmati umur yang masih ada dan dapat lagi menyampaikan sesuatu kepada anda semua, pembaca yang disayangi.  

        Baru-baru ini saya mendengar satu ceramah dalam kuliah Subuh yang membincangkan tingkat-tingkat ibadah. Di sini saya ingin berkongsi isi ceramah tersebut dengan anda semua.

Tingkat-tingkat ibadah :
1.  melakukan ibadah  kerana cinta akan Allah
2.  melakukan ibadah kerana mahukan balasan syurga Allah.
3.  melakukan ibadah kerana takut akan balasan azab Allah.

      Menurut penceramah, ketiga-tiga tingkat ibadah tersebut diterima oleh Allah, namun memperlihatkan perbezaan darjah keimanan kita terhadap Allah.  Dalam golongan manakah kita berada? Tepuk dada tanya iman. Hanya kita sendiri yang mampu menjawabnya.  Alhamdulillah jika kita masih berada dalam mana-mana golongan di atas, kerana itu bermakna kita melakukan ibadah masih kerana Allah, bukan kerana sebab yang lain.  

       Akhir kalam, sama-samalah kita berusaha untuk meningkatkan iman kita terhadap Allah dan semoga Allah menerima segala ibadah kita.


Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Sunday, May 1, 2016

Jom Berdakwah


Bismillahhirahmanirrahim...

        Selawat dan salam kepada Nabi MUhammad saw. Mudah-mudahan Allah swt merahmati umur yang masih ada dan dapat lagi menyampaikan sesuatu kepada semua.  

       Hendak berdakwah tidak semestinya jadi ustaz atau ustazah, dan tidak semestinya maksum macam nabi. Cukuplah sekadar kita saling menegur dan mengingati antara satu sama lain dengan niat untuk sama-sama berubah ke arah kebaikan.  Bukan kerana kita lebih baik tetapi kerana kita mahu diri kita dan mereka berusaha jadi yang terbaik di sisi-Nya.  Cukup jugalah kita berdakwah dengan menggunakan bahasa yang santun dan berhemah, tidak perlulah sindir-menyindir.  Cukuplah sekadar tersenyum ramah apabila teguran kita disalahertikan, kerana hanya Allah yang maha mengetahui. 

        "Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu semua dan bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu.  Bukan juga yang paling soleh  dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah.  Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan." -Hassan A-Basri
  
       Sebenarnya, selalu juga saya membaca status-status rakan fb yang marah-marah dan beremosi.  Panjang benar bebelan mereka dan pada akhir perenggan, mereka hashtag:
#jangannaktunjukbaik...cermindirisendirisebelumnakteguroranglain

       Oh, rupa-rupanya ada orang menegur mereka.  Saya tak pasti hujung pangkal cerita, oleh itu saya tak tahu cerita sebenar.  Ada juga yang saya tahu cerita sebenar apabila membaca sendiri teguran tersebut di dalam bahagian komentar.  Tampak berhemah teguran itu tetapi tuan tanah tetap beremosi.  Pada saya, jika ada orang menegur kita tentang apa-apa sahaja, terimalah dengan hati terbuka. Berlapang dadalah.  Jangan berburuk sangka.  Itu tandanya orang yang menegur itu mahu yang terbaik untuk kita.

      Akhir kalam, manfaatilah media sosial dengan sebaik-baiknya agar ia menjadi saham untuk kita di akhirat, bukannya penyebab untuk kita diazab di akhirat.

"Berdakwahlah, walau hanya dengan satu ayat."

Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Mendidik Hati : Belajarlah Untuk Tidak Terlalu Mengharap Kesempurnaan



Assalamualaikum...

         Setiap orang pasti mengharapkan kesempurnaan dalam hidup mereka. Semua orang pasti mengimpikan sebuah keluarga sakinah dan mawardah, iaitu memiliki suami atau isteri yang soleh dan solehah serta anak-anak yang soleh dan solehah juga.  Setiap orang juga mahu berjaya dalam hidup, hidup senang, kaya, mahu suami atau isteri yang kacak atau cantik jelita, mahu pasangan yang romatis dan penyayang, mahu anak-anak yang comel, bjiak, dan pintar. Pendek kata, kita mahu semua yang terbaik dalam hidup kita, namun hakikatnya tidak sebegitu. Banyak kekurangan yang kita terima tidak seperti yang kita impikan. Kesempurnaan bukan sahaja diukur dari segi fizikal tetapi juga dari segi rohani.


     Apabila kita melihat di sekeliling kita, dalam hati selalu merintih.  Kenapa hidup kita tidak seperti mereka? Kenapa suami atau isteri kita tidak seperti suami atau isteri mereka? Kenapa anak-anak kita tidak seperti anak-anak mereka? Kita kadang-kala terlalu banyak merintih akibat kecewa akan suami, isteri, dan anak-anak kita sendiri.  Pernahkah kita muhasabah diri sendiri?  Pernahkah kita terfikir bahawa ketidaksempurnaan  mereka itu disebabkan oleh diri kita sendiri? Mungkin kita sendiri tidaklah begitu sempurna untuk memiliki suami, isteri atau anak-anak yang sempurna. Jadi belajarlah untuk mendidik hati agar redha akan suami, isteri atau anak-anak yang kita miliki. Mungkin ketidaksempurnaan itu merupakan ujian-Nya kepada kita untuk memperbaik kelemahan dan kekurangan diri sendiri sebelum bertindak memperbaik ketidaksempurnaan suami, isteri atau anak-anak kita.


      Berusahalah untuk memperbaik setiap kekurangan ahli keluarga kita dengan nasihat dan kata-kata yang lembut, yang bisa menyentuh hati mereka, dan bukannya dengan kata-kata yang pedas dan menyakitkan. Namun begitu, jika kita sendiri tidak mampu mengubah ketidaksempurnaan itu dengan kata-kata atau nasihat, maka banyakkanlah merintih dan menangis di dalam sujud. Mohonlah agar orang-orang yang kita sayang diberi hidayah oleh-Nya untuk berubah ke arah yang lebih baik.

       Kesimpulannya, usah terlalu mengharap segala-galanya sempurna, takut nanti kita sendiri yang akan kecewa. Tiada yang sempurna kecuali Dia.  Didiklah hati untuk selalu redha dan menerima apa adanya.







Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

Penyesalan


Penyesalan
tiba-tiba menjengah
menyapa hati
ketika bersendiri
waktu terbaik untuk muhasabah diri
mengenang kembali dosa-dosa lalu
yang kecil
yang besar
yang sengaja
dan yang tidak sengaja

Beristighfar
berjanji dan berusahalah
untuk tidak mengulangi
dosa-dosa lalu

Menangislah sesungguhnya
dalam sujudmu
biar basah wajahmu
dengan air mata penyesalan
agar air matamu kelak
yang akan menjadi saksi terhadap penyesalanmu
semoga taubatmu
diterima-Nya

Sesunguhnya kita
manusia pendosa
salah dan khilaf tak lekang dari sisi
namun
Allah jua maha pengampun
kerna Dia maha pengasih
lagi maha menyayangi
  




Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.