>
TUAI PADI ANTARA MASAK, ESOK JANGAN LAYU-LAYUAN, INTAI KAMI ANTARA NAMPAK, ESOK JANGAN RINDU-RINDUAN...

Thursday, March 26, 2015

Mencintai Kerana Allah...


             Assalamualaikum semua pembaca budiman.  Sudah lama benar rasanya saya tidak menulis di dada Kristal Bening. Sejak pulang  dari menunaikan ibadah haji pada tahun lepas, rasa malas untuk menulis menguasai diri. Malas menulis dan malas berfikir.  Ada dua tulisan saya tentang pengalaman saya menunaikan haji dan pengalaman saya terlibat dengan banjir pada tahun lepas telah saya tulis separuh namun akhirnya disimpan sahaja sebagai ‘draf’. Harap-harapnya saya mempunyai kekuatan untuk menyudahkannya dan mengeposnya nanti, insya-Allah.
            
       Dalam entri saya kali ini, saya ingin berkongsi ilmu dengan para pembaca tentang makna ‘mencintai kerana Allah’. Semalam saya telah mendengar rakaman saudari Heliza Helmi yang mewawancara Dr. Muhaya tentang tajuk “ Tidak happy dengan suami.”  Banyak input baharu yang saya dapat daripada penerangan Dr. Muhaya yang telah menginsafkan saya.  Menurut  beliau, isteri-isteri yang sentiasa berasa sedih kerana suami mereka tidak pernah menghargai pergorbanan, kesetiaan dan kasih sayang mereka ialah isteri-isteri yang tidak mencintai suami mereka kerana Allah.  Mereka mengharapkan penghargaan daripada suami dan apabila suami tidak memberi penghargaan itu, mereka berasa sedih dan kecewa sedangkan mereka telah melakukan yang terbaik untuk suami dan anak-anak.  Sebenarnya mereka lupa  atau tidak sedar bahawa Allah tetap ada untuk mereka.  Walaupun suami tidak menghargai isteri, namun Allah tahu dan Allah menghargai isteri tadi dengan memberikan  pahala dan ganjaran-ganjaran yang besar kepada mereka kerana isteri tersebut taat dan menunaikan tanggungjawabnya dengan sempurna terhadap suami dan keluarganya.  Jadi cukuplah kita yakin akan Allah dan mencintai suami kerana Allah.  Situasi yang sama juga berlaku kepada ibu bapa.  Ramai ibu bapa yang kecewa akan anak-anak mereka kerana anak-anak mereka tidak mengingati, menghormati dan menghargai mereka setelah mereka tua.   Kesannya, mereka akan berasa jauh hati terhadap anak-anak.
          
   Menurut Dr. Muhaya lagi, orang yang sentiasa mengharapkan penghargaan manusia / orang lain apabila melakukan sesuatu ialah orang yang tidak yakin akan Allah, sentiasa berasa tidak puas hati dan tidak ikhlas  apabila melakukan sesuatu atau menyayangi seseorang.   Dalam situasi isteri, sayangi dan cintailah suami kerana Allah iaitu taat kepada suami dan sempurnakan segala tanggungjawab terhadap suami dengan ikhlas.  Jika suami tidak menghargai isteri, itu ialah urusannya dengan Allah.  Pasti Allah akan membalas perbuatan suami itu  kelak.  Manakala dalam situasi ibu bapa, sayangi  anak-anak kerana Allah iaitu  mencintai dan mendidik mereka menjadi anak-anak yang soleh dan solehah.  Jika anak-anak  menyakiti hati ibu bapa setelah mereka dewasa, jangan mendendami mereka,  sebaliknya berserah sahaja kepada Allah, pasti Allah akan memberi balasan yang setimpal kepada anak-anak derhaka.  Yang penting kita sebagai ibu bapa telah menjalankan tanggungjawab kita untuk mendidik anak-anak dengan sempurna.
            
        Pada saya, situasi yang sama berlaku dalam pekerjaan kita.  Sempurnakan segala tugasan yang diamanahkan kepada kita oleh majikan dengan ikhlas kerana Allah.  Tidak perlu kita mengharapkan penghargaan orang lain kerana jika kita tidak dihargai oleh majikan, pasti kita kecewa dan sudah semestinya pekerjaan kita itu menjadi tidak ikhlas. Berserahlah kepada Allah kerana Allah maha mengetahui dan pasti Allah akan memberi ganjaran kepada kita di akhirat kelak.  

          Akhir kalam, ayuhlah kita memuhasabah diri. Cintailah keluarga kita kerana Allah kerana ia pasti membuatkan kita sentiasa  ceria, tenang dan redha.

Apa pendapat anda?


  

Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

No comments:

Post a Comment