>
TUAI PADI ANTARA MASAK, ESOK JANGAN LAYU-LAYUAN, INTAI KAMI ANTARA NAMPAK, ESOK JANGAN RINDU-RINDUAN...

Monday, April 23, 2012

Muhasabah Diri : Kerana Mulut...

Assalamualaikum....

Gambar Hiasan
               Memang sudah menjadi lumrah manusia, suka menjadi yang pertama dalam segala hal.  Mahu menjadi isteri pertama, mahu menjadi yang pertama mencipta rekaan terbaharu,  mahu menjadi yang pertama mengetahui sesuatu berita sensasi,  mahu menjadi yang pertama yang menyampaikan berita sensasi, mahu menjadi yang pertama yang mengucapkan tahniah dan takziah, dan segala macam yang pertama lagi.  Baguslah…tetapi awas, kadang-kadang yang pertama itulah yang menjadi penyebar fitnah!!!

         Kadang-kadang fitnah (berita yang tidak benar) itu disebarkan oleh golongan manusia yang bukan berniat untuk memecahbelahkan, sebaliknya  dia sekadar mahu memberitahu masyarakat bahawa dia tahu segala-galanya dan menjadi yang pertama yang mengetahui  segala-galanya,  walaupun sebenarnya berita itu adalah tidak benar atau telah ditokok tambah dengan pelbagai perisa untuk menyedapkan jalan cerita agar kedengaran lebih “happening”.  Kesannya, maruah diri mangsa fitnah pasti  akan tercalar kerana dipandang serong oleh masyarakat. Apa daya mangsa fitnah untuk membela dirinya sendiri kerana cerita tentang dirinya dijaja di luar pengetahuannya.

              Fenomena atau gelaja suka menjaja cerita yang tidak benar kesahihannya (fitnah)  berlaku di mana-mana sahaja dalam masyarakat, baik di kampung, di bandar, dalam masyarakat kelas atasan, sederhana dan bawahan.  Akan wujud golongan penglipurlara yang bertindak sebagai tukang cerita, berbisik ke telinga seseorang ke seseorang yang lain, kemudian siap berpesan, “jangan bagitahu orang lain tau...” Yang mendengar pula berbisik pula kepada yang lain, juga siap dengan pesanan yang sama, “jangan bagitahu orang lain tau”…dan akhirnya fitnah tersebar seluas-luasnya.

“Kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa…”

       Itulah peribahasa Melayu dahulu kala yang masih terpakai hingga kini, memberi peringatan dan pesanan kepada sesiapa sahaja agar mengawal lidah daripada berkata sesuatu yang bakal merosakkan diri sendiri dan juga orang lain. 

“Jagalah lidahmu agar tidak berkata yang sia-sia, kerana perkataan yang sia-sia itu menjurus diri kepada fitnah dan umpatan….”


"Tidak masuk syurga orang yang suka menyebarkan fitnah." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

       Potongan hadis di atas membenarkan  peribahasa Melayu tersebut. Petang tadi sebelum terlelap menunggu azan asar, saya terfikir-fikir tentang peristiwa yang telah berlaku di tempat kerja saya. Peristiwa  tersebut membuatkan saya bermuhasabah, memberi peringatan kepada diri sendiri bahawa   fitnah boleh memberi kesan yang besar kepada  diri dan masyarakat, iaitu menghilangkan kepercayaan orang lain terhadap diri sendiri  serta mengaibkan seseorang hingga boleh mewujudkan perbalahan dan perpecahan.

        Apabila saya memuhasabah diri, rasanya lebih baik saya duduk sahaja di dalam bilik kerja saya, dan melakukan kerja-kerja saya sendirian, kerana hal itu dapat mengelakkan saya  daripada mendengar cerita-cerita yang tidak benar dan turut menyebarkan fitnah.  Semoga Allah mengampunkan dosa-dosa saya yang lepas.  


"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah  kepada sesuatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu." (Surah 49, Al-Hujurat :6)


"Lebih baik berdiam diri daripada berkata yang sia-sia." 
"Dosa menyebarkan fitnah itu lebih besar daripada  dosa membunuh seorang manusia."
Wallah hua’lam….  


Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

No comments:

Post a Comment