>
TUAI PADI ANTARA MASAK, ESOK JANGAN LAYU-LAYUAN, INTAI KAMI ANTARA NAMPAK, ESOK JANGAN RINDU-RINDUAN...

Wednesday, April 18, 2012

Kenapa Mesti Begini?


“susahnya nk lupe kan kau. klau aku dngar lagu-lagu yang kau bagi kad aku dulu, aku ingat kad kau. time kita knal date sume lhaaa, sweet sngad sngad.  ha ha…aku ingad lagi time kita jmp, aku pena tampar kau… hahaha… siot jeh...he he...klau boleh aku nk putar balik masa. aku nk bersama kau balik. aku nk kau.  aku jealous time kau kata sayangs kad Hi****h. hati aku sakit sngad. kau mana thau, aku sayangs kau keh tak. yang kau thau aku nieh b***n.  tapi aku tk macam yang kau sngka. aku sayangs sngad sngad kad kau. aku nk kau balik. Ya allah, kuat kan lhaa hati ku nieh. ya Allah. aku seorang insan yang lemah.”

          Saya termenung seketika setelah membaca status seorang rakan facebook saya petang tadi.  Petikan di atas merupakan petikan asal statusnya 100%. Saya hanya mampu mengeluh.  Perasaan saya bercampur baur.  Dua isu besar menerjah otak saya.
  
         Pertama;  Saya berasa sangat sedih dan sangat kasihan akan nasib bahasa Melayu di tangan orang Melayu sendiri.  Huru-hara jadinya bahasa Melayu yang indah.  Saya seorang guru bahasa Melayu, seorang pejuang bahasa, jadi saya  sangat kesal apabila bangsa saya sendiri iaitu bangsa Melayu  menjahanamkan  bahasa yang menggambarkan jati dirinya sendiri. Banyak perkataan dieja dengan ejaan yang salah, mungkin disengajakan, hasil pengaruh bahasa dan tulisan slanga facebook.  

            Pertama kali saya membaca petikan status tersebut, saya tidak memahaminya, tetapi setelah dua kali membacanya dan cuba memahaminya, barulah saya betul-betul faham.  Kenapa mesti jadi begini? Atau rakan facebook saya itu tidak pernah bersekolah, sehingga tidak tahu mengeja perkataan dengan betul?  Siapakah yang bersalah? Tiadakah sekelumit pun perasaan bersalah di hati mereka kerana mengkhianati bahasa sendiri? Saya turut berasa kecewa apabila orang di sekeliling saya menggunakan bahasa Melayu yang salah dan mengeja perkataan sesuka hati mereka, dengan ejaan yang salah dan menggunakan kependekan perkataan sewenang-wenangnya. Apabila saya menegur, jawapan “klise” yang saya terima.  “Saya bukan cikgu BM" atau “nak jimatkan masa dan ruang” dan macam-macam lagi.  Yang paling menyedihkan, apabila saya cuba menegur rakan-rakan dari kalangan guru sendiri, jawapan yang sama yang saya terima.  Apakah bahasa Melayu yang betul ejaannya  hanya layak diguna pakai dalam penulisan  bahasa Melayu sahaja? Atau dalam majlis rasmi sahaja?  Saya tersangat kecewa akan fenomena ini. Saya tidak mampu untuk menggambarkan nasib bahasa Melayu dalam tempoh sepuluh atau lima belas tahun akan datang. Tepuk dada tanya akal…

        Kedua;  Saya terkedu apabila mengenangkan keterbukaan sikap para gadis sekarang.  Terlalu terbuka segala-galanya hingga memperlihatkan kejelekan diri sendiri. Tiada lagi segan-silu.  Harga diri atau maruah diri tercampak entah ke mana.  Merayu bekas teman lelaki  dan menulisnya di dinding peribadi sebagai status,  sehingga menjadi tatapan umum di alam maya. Sangat menyedihkan.  Wahai gadis, ke mana kamu campakkan maruah dan harga dirimu?  Berfikirlah dahulu sebelum menulis sesuatu yang bakal mengaibkan dirimu sendiri.  Janganlah menjadi hamba cinta palsu golongan lelaki. Jangan rosakkan dan injak-injak harga dirimu  sendiri kerana lelaki. Pengakuan jujurmu  itu pasti akan dibaca oleh bekas teman lelakimu dengan sorak gembira. Pasti!!! Rayuanku, tutuplah aibmu sendiri dengan menjaga maruah dirimu, jangan sampai kau kelihatan sangat terdesak mahukan lelaki dalam hidupmu. Fikirlah wahai gadis…

             Fenomena gadis Melayu Islam mempamerkan  foto diri sendiri dalam pakaian seksi dan mencolok mata di laman facebook juga semakin berleluasa.  Antara mereka ialah rakan-rakan facebook saya sendiri yang terdiri daripada gadis-gadis remaja yang masih bersekolah. Lebih mengujakan apabila rakan-rakan mereka dari kalangan lelaki memberi pujian melangit. Makin galaklah si gadis mempamerkan gambar-gambarnya dalam aksi yang lebih menggoda untuk tatapan umum. Saya sebagai guru berasa terpanggil untuk membuat teguran. Saya pernah membuat teguran yang sopan dengan menulis komen pada gambar tersebut, tetapi malangnya komen saya dipadam oleh mereka. Jadi, untuk tidak bersyubahat dengan mereka dalam perkara maksiat, saya terpaksa 'tidak berkawan' dengan mereka. Begitu juga fenomena penggunaan bahasa kesat dalam facebook. Mereka mencarut dan memaki rakan-rakan sendiri, namun disokong oleh 'geng satu kepala'.  Sama seperti tindakan di atas,  saya akan memberi teguran dan nasihat,  Jika nasihat saya dipadam, maka nama mereka akan saya  padamkan  daripada senarai rakan-rakan saya. Zalimkah saya?

               

Terima kasih kerana sudi membaca entri saya. Jika suka, silalah LIKE.

No comments:

Post a Comment